oleh

Kapolda Sumsel, Seluruh Personel Dalam Melaksanakan Penyidikan Dibidang Narkotika Harus Profesional danBerintegritas

FBN # SUMSEL – Kapolda Sumsel Irjen Pol Prof Dr Eko Indra Heri,S MM didampingi PJU Polda Sumsel membuka Rapat Kerja Teknis Rakernis Fungsi Reserse Narkoba Polda Sumsel TA 2021 Rabu 09/06.2021 di Hotel Arista Palembang,
Rakernis ini diikuti oleh para Kasat Serse Narkoba dan personil Satres Narkoba Jajaran personil dan Dit resnarkoba Polda Sumsel dan Polair jumlah total Peserta 100 personil.

“Kita ketahui peredaran barang haram ini sudah merajalela.kita lihat Data Anev minggu Pertama Dit Narkoba Polda Sumsel Bulan Juni 2021 dari tanggal 31 Mei.s/d 6 Juni 2021 dengan 26 kasus dengan 44 tersangka dengan 36 orang pengedar dan 8 orang pemakai,”tegas Kapolda.kemudian Kapolda Sumsel , mengungkapkan,sudah menyelamatkan 3,903 jiwa anak bangsa dan jangan bermain main dengan barang haram ini baik pengedar apalagi pemakai dan kita tindak tegas.

“Kalau anggota atau siapapun berbuat, masih dapat kita bina dan kita luruskan perbuatan salahnya,kalau tidak kita binasakan karena masih banyak di luar sana yang berminat menjadi anggota Polri, oleh karena nya agar seluruh Personel Narkoba dalam hal melaksanakan Penyidikan dibidang Narkotika dapat dilakukan dengan Profesional dan berintegritas,”tegas Kapolda. sambung Kapolda manfaatkan waktu yang hanya satu hari ini untuk menambah bekal ilmu dalam melaksanakan tugas fungsi Reserse Narkoba.


“Syukuri nikmat Tuhan yang diberikan kepada kita dan tetap terus menebar kebaikan yakinlah walaupun tidak disaksikan atasanmu,komandanmu, tuhanmu Maha tahu dan Maha menyaksikan dan engkau akan menikmati amal kebaikanmu,”tutur Kapolda Sumsel.

Saat diminta Keterangannya,Kabid Humas Polda Sumsel Kombes Pol Drs Supriadi MM didampingi Kasubbid Penmas AKBP Iralinsah SH mengatakan Rakenis Fungsi Resnarkoba ini sekaligus menganev sejauh mana Pelaksanaan tugas Fungsi Reserse Narkoba jajaran,sekaligus menambah wawasan Personil dalam hal Peran kejaksaan dalam mendukung Restorative Justice Terhadap Pengguna atau Pencandu Narkoba, tentang Implementasi Tim Assesment Terpadu (TAT) guna mendukung restorative Justice terhadap Pengguna atau Pecandu Narkoba ucap AKBP Drs.Supriadi MM, Selain itu Personel Harus mengetahui sinergitas Balain Besar POM dengan Dit Resnarkoba dalam menangani Tindak Pidana Bahan Berbahaya,dan kegiatan ini melibatkan Narasumber dari Kajati Sumsel,Kepala.BNNP Sumsel,Balai Besar POM Palembang dan dari Internal Personel DitResnarkoba Polda Sumsel tutupnya. ( Sirlani )

Komentar

Fokus Berita Nasional