Beranda Uncategorised Kisah Perjalanan KH. Noer Alie, Singa Karawang Bekasi

Kisah Perjalanan KH. Noer Alie, Singa Karawang Bekasi

64

*Mengenal Sosok KH. Noer Alie Singa Karawang Bekasi*

FOKUS BERITA NASIONAL I KABUPATEN BEKASI – Puisi yang melegenda berjudul Karawang-Bekasi, karya Chairil Anwar tentunya tak asing lagi di telinga Kita.

Namun, banyak di antara kita yang tidak mengetahui siapa dibalik sosok pejuang dalam pertempuran Karawang-Bekasi tersebut.

Adalah KH. Noer Alie, sosok ulama kharismatik asal Bekasi yang menjadi sosok pejuang dalam pertempuran ini. Sebagian masyarakat Bekasi pastinya tak asing lagi dengan nama KH. Noer Alie.

Lalu siapakah KH. Noer Alie, sehingga sosok putera asli Bekasi itu menjadi orang yang paling disegani tak hanya oleh masyarakat biasa.

Para pejabat di lingkungan Pemerintahan Kota/Kabupaten Bekasi pun sangat menghormati KH. Noer Alie, yang mendapat julukan Singa Karawang Bekasi.

Pemerintah Republik Indonesia, telah menganugerahi gelar Pahlawan Nasional dan Bintang Mahaputra Adipradana oleh Pemerintah Republik Indonesia.

KH. Noer Alie, lahir pada 1914 di Desa Ujungharapan Bahagia, Babelan, Kabupaten Bekasi. Ujungharapan Bahagia merupakan nama baru yang diusulkan Menteri Luar Negeri Adam Malik ketika berkunjung ke Pesantren Attaqwa pada 1970-an.

Saat Noer Ali lahir, Ujungharapan Bahagia masih bernama Desa Ujungmalang, Onderdistrik Babelan, Distrik Bekasi, Regentschap Meester Cornelis, Residensi Batavia.

KH. Noer Alie merupakan anak keempat dari sepuluh putera-puteri pasangan Anwar bin Layu dan Maimunah binti Tarbin. Di kampungnya, Anwar ayah KH. Noer Ali termasuk warga kelas menengah.

Selain sebagai tokoh masyarakat yang kerap dimintakan pandangannya, dia juga memiliki tanah, sawah, rumah yang terbuat dari bahan kayu berkualitas baik.

KH Noer Alie kecil juga dinilai keluarganya sebagai anak rajin dan berbakti kepada kedua orang tua. Pada 1934 KH Noer Alie menuntut ilmu ke kota Makkah, Saudi Arabia.

Di negeri rantau itu KH Noer Alie Selain menjadi Ketua Persatuan Pelajar Betawi (PPB) Almanhajul Khoiri. Beberapa kegiatan diselenggarakan PPB, seperti unjuk rasa pembatalan penarikan pajak oleh Pemerintah Saudi Arabia terhadap pelajar asing.

Pada 1940, KH Noer Alie pulang ke kampung halaman di Ujungmalang, Bekasi. Setelah mendirikan madrasah dan menikah dengan Siti Rohmah binti Mughni. KH. Noer Alie menghimpun kekuatan umat, diantaranya membangun jalan tembus Ujungmalang, Teluk Pucung pada 1941. (Red/ Sejarah Bekasi)

TIDAK ADA KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini